Tak Hanya Logistik Kesehatan, Kemenkes juga Kirim Tenaga Kesehatan Tangani Korban Semeru

Sejumlah petugas dan personel TNI, Polri mengevakuasi korban jiwa akibat guguran awan panas Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur, Senin, 6 Desember 2021. Foto : Istimewa

Jakarta (Sigi Jateng) – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah menerjunkan tim tenaga kesehatan dari Pusat Krisis Kesehatan untuk membantu warga terdampak bencana Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur.

Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Widyawati menyebutkan, tim tenaga kesehatan dari Pusat Krisis Kesehatan dengan sigap langsung berkoordinasi dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Sejumlah warga terdampak erupsi Gunung Semeru mengungsi di sekolah. (Foto: BNPB)

“Tim Pusat Krisis Kesehatan dan BNPB sudah berangkat Sabtu (4/12/2021) pukul 21.00 WIB menuju Kabupaten Lumajang lewat darat,” kata Widyawati dalam keterangan pers, Selasa (7/2/2021).

Ia menyebutkan, Tim Pusat Krisis Kesehatan ini juga membawa logistik berupa obat-obatan inflamasi, inhaler, salep mata, tenda, masker kain, masker medis, masker N95, dan hand sanitizer untuk petugas dan para warga terdampak bencana. Selanjutnya logistik tersebut diserahkan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang untuk didistribusikan.

Sebelumnya, Kepala Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Eka Jusuf Singka menegaskan logistik kesehatan untuk korban erupsi Gunung Semeru aman dan sudah disalurkan.

Menurut Eka, aktivitas di bidang kesehatan untuk menangani korban dampak erupsi Gunung Semeru, Jawa Timur (Jatim) sudah berlangsung sejak Sabtu (4/12/2021).

“Pagi tadi sudah masuk semua logistik-logistik yang dikirim dari Jakarta bersama-sama juga dari BNPB antara lain adalah alat-alat kesehatan yang bersifat dasar dan akan kami tindak lanjuti,” kata Eka pada konferensi pers tentang “Perkembangan Pasca-Erupsi Gunung Semeru” secara daring, Minggu (5/12/2021).

Dia menuturkan, logistik kesehatan akan berpusat di kantor Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Lumajang. Dengan demikian, rumah sakit atau puskesmas atau pelayanan kedaruratan di tenda-tenda darurat agar segera melakukan koordinasi di dinas kesehatan kabupaten/kota.

Adapun alat kesehatan mulai terdiri atas masker bedah, masker anak, masker kain, masker N95, tenda 1 unit, ventilator, regulator, tabung oksigen, penjernih air, kantong sampah medis, dan lainnya.

Selain logistitif dasar, Eka menyebutkan, Kemenkes telah melakukan koordinasi Dinkes Lumajang untuk kebutuhan sumber daya manusia tenaga kesehatan (SDM nakes) bagi 4 pos pengungsi di Kecamatan Candipuro dan Pronojiwo.

“Setiap pos pengungsi tersebut telah ada pos kesehatan dan sebanyak 77 orang yang berada di tenda pengungsi tersebut,” ucapnya.

Eka menuturkan, para nakes yang ditugaskan untuk akan bekerja secara shift dan pusat komando dilakukan oleh Kepala Dinkes Lumajang. (Dye)

Baca Berita Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here