Pemprov Jateng Siapkan Bonus Rp200 Juta untuk Peraih Emas PON Papua, Kapan Cairnya?

SOLO (sigijatenh.id) – Pemprov Jateng menyiapkan anggaran sekitar Rp10 miliar untuk bonus atlet-atlet Jateng yang meraih medali di PON Papua. Nantinya, untuk peraih medali emas dapat bonus Rp200 juta.

Asal tahu, pada PON Papua yang baru saja selesa, Jateng menempati peringkat 6 perolehan medali dibawah Bali pada PON Papua. Peringkat tersebut merosot dibanding PON sebelumnya saat Jateng menempati posisi 4.

Kabid Keolahragaan Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Jateng Agung Hariadi mengatakan bonus untuk atlet peraih medali di PON tersebut dimasukkan dałam dana hibah untuk KONI Jateng pada APBD murni 2022. Pihaknya sudah mengalokasikan anggaran hibah ke KONI Jateng senilai Rp 59,160 miliar untuk tahun 2022.

“Disitu ada untuk tali asih (bonus) atlet. Kisarannya sekitar Rp 10 miliar, nanti bisa nain turun, kita rinci lagi. Selebihnya untuk Pra Porprov,” katanya dalam dialog Aspirasi Jawa Tengah “Pembinaan Olahraga Jawa Tengah Pasca PON XX” di studio TATV Solo, Selasa (9/11/2021) malam.

Dengan jumlah alokasi bonus tersebut, dia memperkirakan atlet Jateng peraih medali emas PON akan mendapatkan bonus sekitar Rp 200 juta, sementara peraih perak mendapatkan Rp 150 juta. Atlet-atlet Jateng sendiri meraih 138 medali pada PON Papua, terdiri dari 27 emas, 47 perak, dan 64 perunggu.

“Mudah-mudahan bisa naik, nanti kebutuhan KONI berapa, mudah-mudahan ada tambahan. Para atlet mohon bersabar,” ujarnya dalam dialog yang dipandu Host Nurkholis dan Co Host Okfied Sosendar tersebut.

Agung mengucapkan terimakasih kepada seluruh atlet dan ofisial yang sudah berjuang di PON Papua. Soal peringkat Jateng yang turun dan berada dibawah Bali, dia mengakui kontingen Bali tampil lebih baik. Menurutnya, secara keseluruhan perolehan medali yang diraih papan atas di PON Papua mengalami penurunan dibanding PON sebelumnya. Diantaranya Jatim turun 16,8%, sama dengan DKI Jakarta, Jabar turun 38,7%, dan Jateng turun 21,8%. Namun perolehan medali Papua melesat dari 18 menjadi 93 medali, sedangkan Bali dari 20 menjadi 28 medali.

“Ke depan tentu harus menjadi evaluasi, bagaimana menata prioritas cabor yang berpotensi meraih medali, dan membangun mental juara atlet,” katanya.

Wakil Ketua DPRD Jateng Sukirman menambahkan bonus atlet baru bisa dianggarkan di APBD Jateng murni 2022. Dia memperkirakan bonus untuk atlet Jateng di PON Papua baru akan turun awal tahun depan. “Januari atau Februari Insya Allah sudah bisa direalisasikan,” tandasnya.

Politisi PKB ini mengungkapkan, banyak faktor internal dan eksternal yang menjadi sandungan bagi atlet-atlet Jateng untuk meraih prestasi. Diantaranya waktu penyesuaian di Papua yang hanya sebentar.

“Atlet kita hari ini datang, orientasi lapangan sehari, besoknya langsung tanding, padahal perjalanan juga sudah jauh. Ini yang perlu menjadi evaluasi karena juga menyangkut soal anggaran,” ujar Ketua Pengprov Perserosi Jateng itu.

Dikatakannya, kendala teknis maupun non teknis saat di Papua tak hanya berpengaruh ke prestasi, tapi juga ke mental atlet. Sukirman mengungkapkan, fasilitas asrama yang didapatkan atlet Jateng tidak layak, sementara atlet tuan rumah tinggal di hotel. “Makanan juga sering telat datang, sarapan pagi jadinya makan siang, makan malam baru datang dini hari. Sarapan pagi yang datangnya tepat waktu ternyata sudah dimasak malam harınya dan kualitas makanannya sudah tidak bagus,” ujarnya.

Plt Ketua Umum KONI Jateng Bona Ventura Sulistiana mengatakan selama PON Papua, atlet-atlet Jateng sudah berjuang maksimal. Namun ada hal yang sifatnya dinamis menjadi kendala saat berada di Papua. Diantaranya sebelum berangkat ke PON Papua ada atlet yang terpapar Covid-19. Selain itu, akomodasi belum siap saat atlet tiba. Bona mengungkapkan, ada 6 atlet bulutangkis Jateng yang tidak bisa bertanding karena diminta untuk membela Indonesia di Piala Thomas dan Uber.

“Sementara atlet bulutangkis yang absen di PON tersebut tidak boleh diganti dengan alasan tidak terdaftar sebelumnya. Dan nyatanya atlet-atlet tersebut berhasil meraih Piala Thomas,” ujar Bona.

Selain itu, atlet-atlet wushu Jateng terserang diare dan dehidrasi sehingga harus dirawat. Atlet-atlet tersebut baru cabut infus saat mau bertanding. Diare berat juga membuat atlet wushu Jateng terpaksa memakai popok saat bertanding.

Pengurus KONI, manajer, hingga atlet juga harus dievakuasi dari venue tinju saat pendukung tuan rumah tidak terima atlet Jateng dinyatakan menang lewat penghitungan angka. “Dalam situasi psikologis seperti itu, semangat tanding atlet Jateng tinggi sekali dan ini sudah hasil maksimal,” paparnya. (aris)

Baca Berita Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here