PKB Gelar Halaqoh Kyai & Santri untuk Pasangan AMIN di Magelang

MAGELANG (sigijateng.id) – Para Kyai se Jawa Tengah menggelar Halaqoh Kyai dan Santri se Jawa Tengah, Senin (11/9) di Ponpes Syubbanul Wathon Magelang.

Halaqoh yang diinisiasi Ketua DPW PKB Jawa Tengah KH M Yusuf Chodlori itu merupakan percepatan pemenangan Anies Baswedan – Muhaimin Iskandar (AMIN) setelah dideklarasikan sebagai pasangan Capres-Cawapres, pekan lalu.

Hadir tuan rumah KH M Yusuf Chudlori, Pengasuh Ponpes Assalafiyah Brebes KH Subhan Ma’mun, KH Badawi Basyir (Kudus), KH Syarif Hidayatullah (Wonosobo), Habib Ali Alatthos (Tegal) dan seluruh Kyai se-Jawa Tengah

Halaqoh kyai-kyai diwarnai suasana ger-geran. Para kyai membicarakan konstelasi politik nasional dan kebulatan tekad memenangkan pasangan AMIN. Alumni dari Ponpes Ploso, Lirboyo dan Tegal serta lainnya juga menghadiri acara yang berlangsung khas para kyai, santai dan penuh canda.

Ketua DPW PKB Jawa Tengah Gus Yusuf menjelaskan, majunya Gus Muhaimin sekaligus membukakan pintu bahwa NU punya kesempatan emas memimpin perubahan di negeri ini.

“Ke depan kita yang akan melakukan perubahan. Dan perubahan ini bukan melakukan perubahan radikal, tetapi perubahan menyempurnakan kebaikan. Apa yang sudah baik kita sempurnakan. Yang tidak baik kita tinggal, yang perlu diperbaiki, kita perbaiki,” tegas Gus Yusuf

Hal senada disampaikan Pengasuh Pondok Pesantren Darul Falah Jekulo Kudus KH Ahmad Badawi Basyir. Menurut penjelasannya, perubahan sering disalahartikan akan mengubah tatanan yang sudah ada.

“Sekarang ini diplesetkan dan disebar kemana-mana, perubahan seolah-olah akan mengganti ideologi dan tatanan negara. Semua itu salah besar. Sudah saya cek ke pasangan AMIN, perubahan yaitu meneruskan dan menyempurnakan pembangunan yang sudah berjalan,” ungkapnya.

Konsultan politik Eep S Fatah menambahkan, mengapa perubahan dipersepsikan demikian, karena warga NU masih menganggap Gus Muhaimin ini masih menjadi penumpang dalam koalisi.

“Padahal sekarang ini Gus Muhaimin bukan lagi penumpang, melainkan memegang setir, calon Wakil Presiden. Artinya bersama Anies Baswedan akan membawa ke arah perubahan dengan tetap melalui jalan yang sudah baik. Hati-hati, dengan argumen yang salah, akan membuka pintu yang kalah,” tandasnya.

Gus Yusuf juga kembali menegaskan bahwa tampilnya pasangan AMIN ini sekaligus menjaga martabat NU dan PKB. Satu gerakan paham untuk menjaga NU dan PKB. “Majunya Gus Muhaimin adalah mandat muktamar, sekaligus momentum tampilnya kader NU ya sekarang ini. Istikharah para kyai menunjukkan ini kesempatan emas untuk kita punya presiden dan wakil presiden demi menjaga Ahlussunnah Wal Jamaah,” pungkasnya.

Di akhir forum yang dipandu oleh KH Nur Hidayatullah ini disepakati Kyai-kyai akan menggerakan jaringan kyai dan santrinya di daerah untuk memenangkan pasangan AMIN sampai pilpres digelar, 14 Februari 2024. (asz)

Baca Berita Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini