Kecelakaan Maut Bus Pariwisata di Tol Surabaya-Mojokerto, Rombongan Baru Saja dari Dieng Wonosobo

Petugas melakukan evakuasi korban kecelakaan bus di Tol Surabaya-Mojokerto. (Foto: Dok. Sat PJR Polda Jatim)

Surabaya (Sigijateng.id) – Peristiwa kecelakaan bus Ardiansyah bernomor polisi S 7322 terjadi di Km 712+400 Jalur A Tol Surabaya-Mojokerto, Senin pagi, pukul 06.15 WIB. Dalam insiden tersebut, terdapat 14 orang meninggal dunia dan 11 orang lainnya mengalami luka-luka.

Kabid Humas Polda Jawa Timur (Jatim) Kombes Pol Dirmanto mengungkap penyebab kecelakaan maut bus pariwisata di Tol Surabaya. Diduga human error atau kelalaian manusia, yakni sopir bus mengantuk, sehingga mengakibatkan kecelakaan di Tol Surabaya-Mojokerto, Km 712.400/A.

“Sementara data lapangan yang kami dapatkan, penyebab laka ini human error. Jadi, sopir cadangan ini kelelahan atau kemungkinan juga mengantuk,” ujar Dirmanto di Mapolda Jatim, Senin (16/5/2022).

Dirmanto menuturkan saat melintasi Km 712.200 Tol Surabaya, laju bus tersebut sudah dalam keadaan oleng atau tidak stabil. Setibanya di Km 712.400, bus langsung menabrak papan reklame yang berada di bahu kiri jalan, hingga rusak lalu terguling.

“Jadi, saat melintasi Km 712.200 itu oleng dan pas 712.400 itu menabrak papan reklame,” kata Dirmanto.

Temuan lain dalam kecelakaan tersebut, yakni sopir bus merupakan pengganti atau cadangan. Sopir pengganti tersebut semula bertindak sebagai kernet. Ade Firmansyah sebagai sopir pengganti itu dikabarkan mengalami luka berat dan sedang dirawat di RS.

“Sementara kami masih berupaya untuk mendata, karena kita fokus dulu sekarang olah TKP di sana sekarang,” katanya.

Informasinya, ada 25 orang dalam rombongan satu bus tersebut yang berasal dari Kecamatan Benowo Surabaya. Puluhan orang penumpang baru saja melakukan perjalanan wisata dari kawasan Dieng, Wonosobo, Jawa Tengah, sejak Sabtu (14/5/2022).

Pada Senin (16/5/2022), sesaat sebelum terjadi kecelakaan. Rombongan bus tersebut, sedang menuju arah pulang melalui Tol Surabaya. “Iya pariwisata. Data sementara begitu,” ujar Dirmanto.

Sementara itu, 14 orang tewas saat ini dievakuasi ke RSUD dr Wahidin Sudiro Husodo Kota Mojokerto, dan RSI Sakinah Kabupaten Mojokerto. Adapun 11 orang korban yang mengalami luka berat dirawat RS Petro Kimia Gresik, RS Citra Medika Kabupaten Mojokerto, RS Emma Kota Mojokerto.

Sementara itu, seluruh korban kecelakaan sudah dibawa ke beberapa rumah sakit diantaranya RS Citra Medika dan RS Emma, RSUD Mojokerto, RSUD RA Basoeni untuk mempercepat proses penanganan. (Dye)

Berita Terbaru:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here