Vaksinasi Gradhika Timbulkan Kerumunan, Bambang Kribo Minta Dialihkan ke Puskesmas

SEMARANG (Sigijateng.id) – Program vaksinasi di Gradhika Bhakti Praja kamplek kantor Gubernur Jaten di Jalan Pahlawan Semarang yang justru menimbulkan kerumunan massa terus mendapat kritikan. Ketua DPRD Jateng Bambang Kusriyanto menyebut program tersebut ibarat mau menyelesaikan masalah, tetapi justru menimbulkan masalah. Akan lebih baik dihentikan kemudian dialihkan ke puskesmas.

“Vaksinasi merupakan upaya memerangi Covid-19, tetapi melihat kejadian berkerumunnya massa di Gradhika kemarin justru potensi penularan muncul. Maunya menyelesaikan masalah tapi justru menimbulkan masalah,” ujar pria yang akrab disapa Bambang Kribo ini, Kamis (10/6/2021).

Bambang menegaskan, pemerintah pusat sejak awal sudah berkomitmen memberikan vaksinasi Covid-19 secara gratis untuk masyarakat. Karenanya dia mempertanyakan langkah Pemprov Jateng yang memberi embel-embel “gratis” dalam program vaksinasi Gradhika yang diprioritaskan bagi lansia tersebut.

Politisi PDI Perjuangan tersebut menambahkan, jika Pemprov Jateng sudah mendapatkan stok vaksin dari pemerintah pusat, sebaiknya vaksinasi dilaksanakan melalui Puskesmas sehingga tidak memunculkan kerumunan di satu tempat.

“Puskesmas tersebar di seluruh kabupaten/kota. Melakukan vaksinasi bagi masyarakat melalui Puskesmas akan lebih efektif dan tidak menimbulkan kerumunan terpusat. Kalau dipusatkan di Gradhika, para lansia dari luar Semarang akan kesulitan mengakses. Ini yang harus dipikirkan Gubernur,” tandasnya.

Menurutnya, langkah Satpol PP Kota Semarang yang membubarkan kerumunan di Sentra Vaksinasi Gradhika sudah benar. “Pemkot Semarang tentu tidak mau muncuk klaster baru di Kota Semarang. Apalagi tren kenaikan kasus Covid-19 saat ini terjadi di beberapa daerah di Jateng,” paparnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, program vaksinasi yang digagas Gubernur Jateng Ganjar Pranowo di Gradhika Bhakti Praja justru menimbulkan kerumunan massa. Ribuan warga yang ingin divaksin datang bersamaan dan membuat petugas kewalahan karena tak siap. Program ini dimulai Selasa (8/6/2021) dan rencananya akan sampai akhir tahun 2021. (aris)

Baca Berita Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here