Lagi Ramai Istilah Banteng dan Celeng di PDI Perjuangan, Kapan Mulai Dipakai?

Wakil Ketua DPD PDI Perjuangan Jateng, Abang Baginda Muhammad Mahfuz Hasibuan

SOLO (Sigijateng.id) – Kata banteng vs celeng lagi ramai di internal PDI Perjuangan. Ini ramai setelah pendukung Ganjar Pranowo di Pilpres secara terbuka deklarasi dan siap memperjuangkannya, kemudian Ketua DPD PDI Perjuangan Bambang Pacul menyebut bahwa kader yang tidak tegak lurus disebut celeng.

Kapan sebetulnya kata banteng dan celeng mulai dipakai di lingkungan PDI Perjuangan? Wakil Ketua DPD PDI Perjuangan Jateng, Abang Baginda Muhammad Mahfuz Hasibuan meberikan penjelasan bahwa banteng dan celeng di PDI Perjuangan bukanlah istilah baru dan sudah sejak lama dipakai.

“Kalau menurut saya kenapa ada istilah banteng dan celeng ini berangkat dari pidatonya Bung Karno pada 23 Januari 1945. Saat itu Bung Karno mengatakan syarat terbentuknya partai pelopor itu adalah disiplin kader partai. Oleh karena itu PDI ketika ingin menjadi partai pelopor maka seluruh kader harus disiplin,” jelas Baginda, Rabu (13/10/2021).

“Disiplin yang bagaimana? disiplin yang tegak lurus terhadap apa yang menjadi keputusan. Kader yang berpedoman kepada sikap politik, berpedoman kepada kebijakan, dan berpedoman kepada program perjuangan partai,” imbuhnya.

Baginda menambahkan semua paham PDI Perjuangan adalah partai yang menganut ajaran Bung Karno, yakni menjalankan kepemimpinan dengan prinsip demokrasi terpimpin.

“Sehingga yang namanya kader partai itu nggak bisa suka-sukanya dia, kader partai itu harus tegak lurus, harus taat, patuh terhadap AD ART partai, terhadap keputusan keputusan partai, khususnya kongres partai dimana salah satunya mengamanatkan keputusan calon presiden dan calon wakil presiden itu sepenuhnya kewenangan ibu Ketua Umum,” terangnya.

Baginda mengingatkan kenapa memilih banteng, karena banteng itu hewan yang cara hidupnya berkumpul dan bergerombol yang kemana-mana selalu bersama-sama dalam satu barisan dan dipimpin oleh pejantan yang kuat perkasa yang mampu melindungi seluruh anggotanya.

“Itu karakter banteng, mereka selalu bersama-sama,” lanjutnya.

Sedangkan celeng, kata Baginda berbeda dengan banteng. “Celeng itu hewan yang hidup sendiri dan cenderung merusak. Jadi istilah banteng itu adalah kader yang sebenar-benarnya kader PDI Perjuangan, sedangkan celeng itu yang katanya kader PDI Perjuangan tapi tidak sesuai dengan karakter seharusnya kader,” kata anggota Komisi C DPRD Jateng tersebut. (aris)

Berita Terbaru:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here