Bahagianya Kayla, Ganjar Benar-benar Datang ke Sekolahnya untuk Luncurkan Cerpen Karyanya

Gubernur Ganjar Pranowo menghadiri undangan siswa-siswi SD Marsudirini 77 Salatiga, Kamis (6/8/2020). Siswa-siswi tersebut menerbitkan buku kumpulan cerita yang mereka tulis

SALATIGA (SigiJateng)- Senyum bahagia terpancar di wajah Brigitta Kayla Clarissa Alethea (7) salah satu siswa SD Marsudirini 77 Salatiga. Ya pagi ini, Kayla benar—benar bahagaia. Bagaimana tidak? Di hadapannya berdiri sosok yang diidolakannya, yakni Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.

Apalagi, adanya sosok Kayla merupakan alasan Ganjar untuk datang berkunjung ke sekolah itu pada Kamis (6/8). Sebab sebelumnya, Kayla telah menuliskan surat kepada Ganjar dan berharap Ganjar datang ke sekolahnya untuk melaunching buku cerpen karyanya dan teman-teman lain berjudul Kumpulan Cerita Anak, Kisah Perjalananku.

“Sebelumnya aku memang kirim surat ke Pak Gubernur supaya datang ke sini buat launching buku karyaku dan teman-teman. Ini buku tentang cerita-cerita kami,” kata Kayla antusias.

Bocah cantik yang bercita-cita jadi youtuber itu tak menyangka, suratnya dibalas dengan kedatangan Ganjar secara langsung. Sebelumnya, ia tidak dikabari bahwa Ganjar benar-benar datang.

“Seneng sekali, karena bisa lihat langsung pak Ganjar. Terus nanti mau minta foto bersama. Semoga pak Ganjar bisa datang lagi ke sini dan semoga pak Ganjar sehat selalu,” imbuhnya.

Proses launching buku cerpen karya anak-anak SD Marsudirini 77 Salatiga itu berlangsung meriah. Dengan protokol kesehatan ketat, proses launching itu hanya dihadiri 6 dari 72 penulis buku, sementara penulis lain berada di rumah. Sejumlah guru dan Wali Kota Salatiga juga hadir dalam prosesi itu.

Buku setebal 72 halaman itu berisi cerita-cerita pengalaman dari anak-anak kelas 2 SD Marsudirini 77 Salatiga. Cerita tentang kisah perjalanan saat liburan, kisah saat ulang tahun atau kisah menyenangkan selama sekolah dan bermain di rumah.

“Saya datang karena dapat surat dari Kayla. Saat saya baca suratnya, saya senyum-senyum sendiri dan memastikan bahwa ini unik. Kalau yang ngundang mahasiswa atau penulis buku terkenal kan sudah biasa, tapi ini anak-anak yang baru menulis sekali dua kali buku. Ini keren,” kata Ganjar.

Ganjar bangga karena tradisi menulis di SD Marsudirini 77 Salatiga sudah menjadi kebiasaan. Guru-gurunya dengan telaten membimbing mereka menulis, dan menjadi karya buku itu.

“Tulisannya enteng-enteng saja, tentang pengalaman berlibur, perjalanan mereka dan bagaimana kisah di rumah. Ini bagus karena bisa mengajarkan tradisi menulis dan akhirnya meningkat menjadi tradisi membaca dan mengarang di kalangan siswa,” imbuhnya.

Tradisi itu lanjut Ganjar bisa mengeluarkan imajinasi anak dan menambah literasinya. Mereka akan tumbuh menjadi anak yang percaya diri dan berprestasi untuk masa depan.

Baca Berita Lainnya

“Cara belajar seperti ini cocok diterapkan saat proses belajar jarak jauh. Daripada guru ngasih tugas yang sulit-sulit, anak-anak suruh cerita saja, disuruh dongeng tentang matematika, bahasa, kesenian dan lainnya. Bisa juga mereka diminta mengarang soal covid-19, tentu akan menjadi pembelajaran yang menyenangkan,” pungkasnya. (aris)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here