Penjual Kerupuk Buta Bikin Gemetar Hati Pembeli

ilustrasi

SIGIJATENG.ID, Sebagian dari kalian mungkin pernah mendengar kisah singkat yang menarik ini. Kisah pengalaman seseorang yang sangat menarik dan sempat diposting di akun facebook. Kisahnya begitu menyentuh dan bisa dijadikan bahan untuk melangkah dan seklaigus instrospeksi kita dalam menjalani dan menyikapi kehidupan ini.

Cerita bermula saat seorang pria yang hendak membeli kerupuk di pinggir jalan. Dia bercerita :

Saya : Pak, berapa harga kerupuknya?

Penjual Krupuk : 3.000 saja mas
(Penjual kerupuk itu langsung berdiri dan meraba-raba letak tas pinggangnya)

Astagfirullah.. Ternyata bapak ini buta (ucapan dalam hati). Bapak itu pun hanya bengong menunggu.

Saya : Ini uangnya pak, beli tiga.

Penjual kerupuk : 3 ya, jadi 9000.

Saya : Iya Pak.

Penjual kerupuk : Uangnya berapa?

Saya : 10.000 pak.

Penjual kerupuk : sebentar ya kembaliannya.

Bapak itu lalu sibuk membongkar uang di tasnya. Uang itu nyaris keluar semua di tangannya.

Penjual kerupuk : Ambil saja mas kembaliannya. (dia menyuruh saya mengambil sendiri uang kembaliannya)

(Dalam hati saya terkejut mendengar perintah dari si bapak penjual kerupuk ini. Sebenarnya saya tidak serius ingin mendapatkan kembalian. Saya hanya ingin tahu bagaimana cara bapak ini memberikan kembalian.)

Saya : Pak, kalau seumpama saya kasih uang 2.000 lalu saya ambil kembalian 10.000, bapak kan enggak tahu. Terus nanti bapak rugi dong?

Penjual kerupuk : Gusti Allah enggak akan salah alamat ketika kasih rezeki mas. Kalau sekarang saya harus rugi, saya yakin Gusti Allah pasti lagi nyiapin rezeki lainnya buat saya.

(Subhanallah.. Gemetar hati saya mendengarnya )

Penjual kerupuk : Udah ambil kembalinya?

Saya : Enggak usah Pak. Hari ini Allah kirim rezeki buat bapak.

Penjual kerupuk : Terima kasih mas (kata si bapak sambil tersenyum).

Saya : Sama-sama. Bapak hati-hati ya..

Nah, usia mendengar cerita di atas, apa pendapat Anda?

Semoga bisa menjadi renungan dan sikap hidup kita dalam mencari rejeki dan juga dalam menjaga hubungan dengan sesama manusia. (Rizal)

Sumber : esqtraining.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here