Dikemas Berbeda, Ganjar Pranowo Angkat 29 Pejabat Eselon II Pemprov Jateng

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo bersalaman memberikan ucapan selamat kepada para pejabat eselon II Pemprov Jateng yang baru saja dilantiknya, di Wisma Perdamaian Semarang, Jumat (25/1/2019). ( foto sigijateng.id )

SIGIJATENG.ID, Semarang – Gubernur Jateng Ganjar Pranowo melantik 29 pejabat dari eselon II untuk mengisi dan rotasi kepala biro, kepala dinas hingga asisten gubernur di lingkungan Pemprov Jateng, Jumat malam (25/1/2019) di Wisma Perdamaian Semarang.  Semua pejebat yang dilantik hadir dengan istri dan suaminya masing-masing.

Jalannya pelantikan pejabat berbeda dari pada umumnya yang cenderung kaku, nuansa malam itu cukup menyenangkan, karena juga warnai dengan tarian hingga alunan piano. Suasana makin cair dan jauh dari ketegangan, karena MC yang diundang juga MC kocak asal Semarang, Sarju. Dia mampu mewujudkan suasana jauh dari ketegangan.

Nuansa santai tersebut dipilih Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sebagai kode agar pejabat menikmati ritme kerja yang diemban. Bahkan hadirin tidak canggung-canggung untuk bersorak dan bertepuk tangan. Jauh dari kesan formal pemerintahan. 

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengatakan, dirinya sengaja merancang suasana seperti itu agar rileks agar tidak ada yang deg-degan karena ini hal yang biasa. Meski dengan nuansa santai, Ganjar Pranowo mewanti-wanti agar para pejabat jangan main-main dengan jabatan. Ganjar pun berpesan agar sisi kemanusiaan menjadi pegangan teguh agar integritas tidak lepas. 

“Itulah kenapa para istri maupun suami pejabat baru ini saya undang. Saya harap ibu-ibu, para istri bisa menjaga suaminya atau sebaliknya. Karena akan mendapat sorotan yang luar biasa. Salah sitik dipaido, dapat prestasi tidak ada yang tepuk tangan. Itu berat. Tapi jangan takut,” kata Ganjar Pranowo. 

Pelantikan ini, kata Ganjar, ada tim yang selalu dia mintai tolong untuk menyeleksi. Rotasi ini menurut Ganjar adalah hal yang biasa-biasa saja, tinggal membuktikan dengan kinerja. Pelayanan terhadap masyarakat, pengentasan kemiskinan, pendidikan serta kesehatan jadi pesan utama dari suami Siti Atikoh itu. 

“Ini kontraknya satu tahun saja. Kalau baik, ok. Silakan bapak ibu bekerja melayani sebaik-baiknya. Saya senang dengan teamwork dan inovasi yang ada, kemanusiaan yang kita bangun dan kepedulian. Itulah artinya Pemerintahan. Yang bisa menyelesaikan persoalan-persoalan di masyarakat,” katanya. 

Sementara Sekda Jateng Sri Puryono menambahkan, dengan pengangkatan 29 pejabat eselon 2 yang mengisi sejumlah pos biro, dinas dan asisten itu, formasi isian pejabat eselon 2 Pemerintah Provinsi Jawa Tengah masih menyisakan setidaknya sembilan jabatan, di antaranya dinas pendidikan, dinas PU dan dinas kelautan. 

“Pak gubernur sudah berpesan agar para eselon tiga silakan mendaftar, jabatan yang kosong itu nanti akan diisi dengan sistem lelang,” kata Sekda Jateng Sri Puryono. 

Untuk 29 pejabat yang telah dilantik diberi waktu dua hari Sabtu dan Minggu untuk membuat rancangan-rancangan kerja maupun inovasi. Itulah sebabnya hari Jumat dipilih sebagai pelaksanaan pengambilan sumpah jabatan. 

“Senin lusa akan ada arahan langsung dari Pak Gubernur. Tentu acuan utama yang harus dipegang pejabat baru adalah RPJMD (Rancangan Pembangunan Jangka Menengah Daerah),” katanya. (Aris/Rizal)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here